Connect with us

Terkait Tragedi BOM, Presiden Sri Lanka Minta Mundur Menhan dan Kepala Polisi

Internasional

Terkait Tragedi BOM, Presiden Sri Lanka Minta Mundur Menhan dan Kepala Polisi

PORTALMAKASSAR.COM – Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena, Rabu (24/4/2019), meminta dua pejabat tinggi keamanan negeri itu mengundurkan diri terkait tragedi bom Minggu Paskah.

Sejumlah sumber mengatakan, dua pejabat yang diminta mundur itu adalah kepala kepolisian dan menteri pertahanan. Sebelumnya, Sirisena mengatakan, para pejabat keamanan yang menerima informasi dari intelijen asing soal kemungkinan adanya serangan tidak menyampaikan hal itu kepadanya.

Sirisena kemudian berjanji untuk membuat perubahan besar pucuk pimpinan pasukan keamanan Sri Lanka. Pada Rabu (24/4/2019) ketua parlemen Sri Lanka Lakshman Kiriella mengatakan, para pejabat senior secara sengaja menahan informasi intelijen itu.

Kiriella mengatakan, informasi rencana serangan terhadap gereja, hotel, dan politisi itu diterima dari intelijen India pada 4 April lalu. Pada 7 April, Presiden Sirisena memimpin rapat Dewan Keamanan Nasional tetapi informasi itu tidak disampaikan dalam rapat.

Media setempat dan para menteri mengatakan, perselisihan antara Presiden Sirisena dan PM Ranil Wickremesinghe mengakibatkan terhambatnya alur informasi.

Tahun lalu, Sirisena memecat Wickremesinghe dan mengangkat mantan presiden Mahinda Rajapaksa sebagai perdana menteri. Namun, kemudian Sirisena dipaksa untuk mendudukkan kembali Wickremesinghe di jabatannya.

Pengeboman yang menargetkan warga minoritas Kristen Sri Lanka dan para tamu sejumlah hotel mewah itu menewaskan 359 orang. Negara Islam Suriah dan Irak (ISIS) mengklaim, berada di belakang serangan terkordinasi itu.

Sebelumnya, pemerintah Sri Lanka menuding kelompok Islam radikal lokal sebagai pelaku dan sudah menangkap puluhan orang.

Perlahan-lahan detil para pelaku mulai muncul termasuk sembilan orang yang menjadi pengebom, salah satunya perempuan, adalah orang-orang berpendidikan dan datang dari keluarga mapan.

(kompas.com)

More in Internasional

To Top